Jumaat, 16 Ogos 2013

Rasa sesuatu

Orang dah cakap jangan bercinta, Eh, mungkin maksudnya jangan bermain cinta, Nak buat macam mana kalau hati dah suka, minda dah minat, ada macam2 benda yang sangat bersifat subjektif dan jauh dari penjelasan berkenaan apa yang sedang aku rasai. Kan orang dah pesan, tapi degil juga. Nak juga melangkah untuk mencintai dan dicintai manusia. Gadis lew tew. Sekarang, bila rasa sakitnya, pedihnya bila rasa rindu, pedihnya bila mahukan perhatian. Sakit pedih lagi bila dah rasa sayang. Sangat-sangat sakit, sangat-sangat pedih. Aduh, ini kah cinta yang orang katakan itu? Aku tak terfikir yang orang boleh lari dari sifat ini, dari rasa ini, rasa yang aku sedang rasa ini, sakitnya hati bila gagal memahami, sakitnya hati bila gagal difahami, terlalu memikir barangkali, ditambah juga jangkauan yang jauh lebih misteri daripada sangkaan awal. Rasa seperti mahu diberitahu semua perkara mengenai si dia, mahu tahu serba-serbi. begitu juga rela memberitahu apa sahaja perkara mengenai diri ini. Kan orang dah pesan, kahwin cepat-cepat! Eh, bukannya tak nak kahwin, bukan nya tak mahu, tapi tengah dalam proses bersedia lah ni. Apa lah gunanya berniat mahu kahwin cepat-cepat, kalau tidak bersedia, kalau tidak mendapat redha. Aih, jangan lah macam tuh, bukannya hidup seorang diri didunia, aku kan ada keluarga. Dia pun ada keluarga. Harus juga hormat dan mengikut apa cara ada nya.

Haih. Mengeluh tak sudah.

Sayang… aku tahu hanya kamu yang akan aku panggil sayang kelak. Andai jodoh kita akhirnya. aku tak pernah merasakan apa yang aku rasa saat ini sebelum ini. Tapi, kamu pasti kamu akan kata; huh, lelaki zaman la ni, memang pandai berkata-kata, pandai bermadah memuja. tapi sayang, apa aku boleh buat kerana sekarang ini, rasa itulah yang aku rasa. Penat sungguh, lelah sungguh, takut sungguh, risau sungguh dengan kamu, sayang sungguh sama kamu. Penat. Memang penat. Hidup cinta ini memang penat. Kalau tidak masakan orang mahu sambil lewa dalam memahami cinta. Kerana penat lelah ini juga lah ada nikmat yang luar biasa. Sedihnya hati bila gagal difahami. Sakitnya hati bila gagal memahami. Aduh. Aku sakit kini. Sangat sangat sakit dengan cinta ini. Sangat-sangat rasa sesuatu. sesuatu yang sesuatu. Aku berharap sakit ini tidak mengeluarkan aku dari fokus dan sayang ku kepada Tuhan. Tuhan, malunya aku tersakit, terpenat, bukan kerana Engkau. Ampunkan aku Tuhan. Ampun kan aku. Ampun kan aku, ampunkan aku.

Jujur aku katakan, aku sangat malu pada Tuhan. Sedang dahulu, aku istikharahkan namamu sayang agar kita berkenalan. Aku serah urusan perkenalan kita kepadaMu Tuhan. Lantas Tuhan izinkan satu persatu langkah perkenalan kita dipermudahkan. Aku tahu, aku masih ingat saat itu aku juga terkejut, aku sangat berani berjumpa ibu dan ayahmu, memperkenalkan diriku sebagai teman istimewa mu. Aku menggigil sayang. Aku kecut saat itu. Saat mulutku amat berat untuk mengatakan aku mahu bawa kamu keluar makan bersama aku. Aku takut aku ditolak ibu bapa mu. Tetapi tidak. Mereka kelihatan redha; senyum. Aku tahu, Mereka bukanlah menerima ku kerana mereka sukakan aku, tetapi mereka menerima kerana aku sudah kamu pilih sayang.

Sayang… jika kamu sayang kan aku, maka jangan selalu membuat jiwaku rindu membuak-buak. Janganlah begini. Jangan terlalu membuat aku hilang keruan tiba-tiba. Ini semua kerana kamu. Aku mahu rasa ini semua selepas kita kahwin nanti, selepas kita halal nanti. Aku khuatir. Aku khuatir jika aku semakin tidak malu. Aku harap Tuhan berkati kita ya. Tuhan ampunkan kita ya. Amin. Aku tahu ini jalan yang terbaik. Jalan agar kita kurangkan kemesraan. Kita hadapi bersama ya. Sayang ingat kan, bagaimana aku mengenali kamu, masa tuh aku pandai menjeling sahaja. Haha. Dah la. Jangan sedih-sedih. Kita akan hadapi bersama-sama. Tunggu. Masa bersama akan juga tiba, janji kita itu akan tiba juga.Sabar ya sayang. Kita kan ada janji. Sabar ya.

Sayangku, ini untuk mu.


Daud Mili
17/08/2013, 12:20AM

Isnin, 12 November 2012

Tulisan: Sarat

Sarat
Oleh : Daud Mili

Rasif merasa dia semakin tidak sihat hari ini,
Sudah masuk hari ketiga dia rasa demam dan sengal-sengal di kepala,
walaupun dia fikir dia sudah ambil ubat seperti biasa,
seperti yang dipesan Pak Salleh.

Ah!, Rasif mula tidak percaya pada sirih dan air mineral jampi itu lagi,
kini dia sarat,
dia mahu ke klinik Dr Wani,
walaupun ditentang  Mak Enon, makcik yang menjaganya selama ini.
Rasif nekad.

Rasif memandu motosikal sendirian ke Pekan,
mengambil masa setengah jam untuk sampai ke klinik Dr Wani,
Rasif keletihan,
Semakin keletihan.

Dia memegang erat handle motor untuk membelok ke kanan,
Ianya simpang tiga,
Tibanya sebuah kereta Waja dari kiri menghentam tayar depan motor tunggangan Rasif.
Rasif terpelanting,
Rasif terseret,
Rasif pitam.

Rasif terjaga dari tidur yang panjang,
Rasif telah tidur koma tiga hari,
kini dia di wad kelas kedua,
tangan kirinya tercucuk jarum yang bersambungkan air,
Rasif keliru.

Dek kerana hanya diberi sireh dan air botol,
Rasif kini si penghidap dengki berdarah.
Tahap akhir.
Doa rasif; semoga Allah ampun dosanya, agar dia masuk syurga.

.........

**penulis sudah lama tak menulis di blog, kini rasa mahu menulis, dalam masa 5 minit menaip, penulis hasilkan tulisan ini, bosan gilerr..hehe. (November 2012)



Rabu, 6 Jun 2012

Cerpen: 'Cuba'an

‘Cuba’an
Oleh: Daud Mili (2012)


Cikgu Nordin mengajar matapelajaran matematik tambahan di Sekolah Menengah Chung Hwa Kuala Pilah Negeri Sembilan. Walaupun sekolah ini ialah sebuah sekolah jenis kebangsaan Cina, namun, pelajar yang terdiri daripada kaum Melayu mengungguli jumlah majoriti pelajar disini selain pelajar kaum India pula sebagai minoriti. Ibubapa kaum Melayu lebih suka menghantar anak mereka ke sekolah jenis kebangsaan Cina kerana bagi mereka silibus disekolah ini boleh memberi kelebihan dan kepintaran kepada anak-anak mereka. Itu pendapat peribadi mereka.

Cikgu Nordin kini menghadapi sedikit masalah dengan sesi pembelajaran beliau setelah kerajaan Malaysia menguatkuasakan bahasa pengantara untuk matapelajaran Matematik yang kini telah bertukar kepada Bahasa Inggeris daripada Bahasa Malaysia sebelumnya. Cikgu Nordin agak risau tentang kesan dasar baru tersebut terhadap pelajar beliau terutamanya pelajar kaum Melayu yang agak lemah di dalam memahami teks bahasa Inggeris.

“Saya tengok result kamu ramai yang teruk untuk test bagi bab satu sampai bab tiga. Yang lulus lima orang sahaja, lagi tiga puluh dua orang macam tak faham apa yang saya ajar dalam kelas selama ini. Bab satu sampai bab tiga adalah asas kepada pembelajaran add math keseluruhannya, jika ini pun kamu tak boleh nak score, saya khuatir kamu tak faham bab-bab yang lain, macam mana saya nak berpindah ke bab-bab seterusnya?”

Seluruh kelas tampak sunyi. Tiada jawapan.

Ah Keet termenung menatap kertas jawapan beliau. Beliau mendapat keputusan yang agak baik. Beliau menjawab dengan betul lapan belas soalan daripada dua puluh soalan. Beliau seorang yang agak tekun. Punya seorang bapa yang tegas, berpangkat tinggi di sebuah syarikat pembinaan. Manakala ibunya pula seorang pegawai tinggi kerajaan di Kementerian Sumber Manusia. Beliau jarang beraktiviti diluar, malah menumpu sepenuh hari dengan menimba ilmu. Pagi beliau ke sekolah, petang menghadiri tuisyen dan malam pula menatap homework dan membuat begitu banyak latihan. Semua kerja akan diperiksa oleh ibu atau bapanya. Hidupnya umpama penjara bagi seorang remaja belasan tahun. Barangkali atas nama kepatuhan dan disiplin yang diterap dari kecil. Ah Keet tidak sekali membantah. Bahkan menganggap ianya sebagai sebuah rutin kehidupan.

“Kalau kamu tak cuba, kamu tak akan tahu dimana silap kamu, saya akan bagi kamu lima puluh buah soalan sebagai latihan, duduk bersama rakan-rakan yang lebih tahu, buat sama-sama, tanya kalau tak tahu, jangan jadi bodoh sombong. Kamu pun boleh berjumpa saya di bilik guru atau bila-bila masa. Teruskan mencuba, jangan leka nak main sahaja.” Pesan Cikgu Nordin kepada kelas tingkatan empat bestari.

Kertas latihan di edar seluruh kelas. Cikgu Nordin memberi masa tiga hari untuk menyelesaikannya. Hantar kepada ketua kelas.

Helmi menerima kertas soalan yang diedar dengan perasaan yang sangat malas. Sambil melihat kertas yang begitu banyak soalan, beliau mula sedikit kepeningan. Matematik bukan matapelajran yang beliau minati. Mata beliau sempat menjeling kearah Janet, yang hanya duduk selang dua meja di hadapannya, gadis Cina yang disukainya sejak dari tingkatan satu lagi. Namun Janet tidak membalas cinta monyetnya. Tanpa mengetahui sebab musababnya.

“Saya tak suka you, you pemalas!” kata-kata Janet ketika saat beliau melafaskan rasa hatinya tiba-tiba menjelma dibenak fikiran Helmi. Dia tak pernah lupa. Dia juga tak pernah putus asa.

Janet seorang gadis Cina yang baik. Dia datang dari keluarga yang sederhana. Dan menetap pula di perkampungan Cina yang terletak di pinggir pekan Kuala Pilah. Bukan sahaja lelaki Melayu yang gagal mendekatinya, lelaki sebangsa dia pun agak sukar untuk bergurau-senda kerana dia agak sedikit menyendiri. Tetapi tidak lah seorang yang pendiam, dia seperti gadis biasa-biasa, namun mungkin kurang selesa didekati lelaki.

Loceng berdering menandakan waktu rehat telah tiba.

Kelas jadi hingar bingar.

Setelah keluar dari kelas, cikgu Nordin meninggalkan kelas empat bestari dan terus berjalan menuju ke kantin, menangguh untuk meletakkan buku-bukunya di bilik guru. Barangkali kerana lapar atau malas.

Cikgu Badrul sudah pun berada di kantin. Menikmati laksa dan Nescafe suam sebagai hidangan waktu rehat. Memerhati cikgu Nordin menghampiri mejanya. Matanya membulat.

Cikgu Badrul adalah salah seorang guru matapelajaran fizik di sekolah tersebut. Dia sangat menyokong idea bekas Perdana Menteri Malaysia yang kelima iaitu Tun Dr Mahathir mengenai penukaran bahasa Inggeris dari bahasa Malaysia untuk matapelajaran Matematik dan Sains. Itulah antara cara terbaik untuk anak bangsa Malaysia dewasa ini untuk mempelajari apa sahaja bidang di dalam dunia ilmu yang sangat luas ini.

“Cuba kau fikir Din, seperti buku-buku rujukan untuk matematik dan sains, bahkan bidang kejuruteraan, undang-undang mahupun bidang perubatan, kesemua buku yang ditulis oleh orang U.S. atau orang Eropah. Kalau yang menulis itu orang India atau orang Indonesia sekali pun, mereka juga menggunakan bahasa Inggeris, cuba kau bayangkan andai anak-anak murid kita ini tidak menguasai bahasa Inggeris dari umur serendah sekarang, mereka sukar untuk survive di IPT nanti.” Terang Badrul kepada Nordin.

“Iya, itu aku tahu, bukan kah kita sendiri sudah punya matapelajaran bahasa Inggeris, hari Rabu sebagai hari Bahasa Inggeris, pertandingan pidato berbahasa Inggeris, pertandingan menulis esei bahasa Inggeris dan sebagainya. Bahkan banyak lagi method yang boleh kita bentuk untuk memperkasakan bahasa Inggeris ini kepada murid-murid. Penukaran ini hanya membelakangkan bahasa kebangsaan kita sahaja. Jangan suatu hari orang Malaysia tak boleh cakap bahasa sendiri.” Nordin seperti memberi peringatan pada Badrul.

“Aku tak rasa itu semua boleh membantu semua pelajar, maybe hanya segelintir pelajar sahaja yang mendapat faedah dari segala macam aktiviti berbahasa Inggeris kita selama ini. Bukannya semua pelajar. Kita harus cuba method yang dicadangkan oleh Perdana Menteri ini, kalau tidak kita sendiri tidak tahu hasilnya.” Badrul menyakinkan.

“Aku cuma risau, sesetengah dari anak-anak murid aku tidak dapat tangkap apa yang aku explain, kadang-kadang aku guna bahasa Malaysia sahaja atau aku rojakkan dengan English, dengan harapan mereka faham.” keluh Nordin.

“Sudah lah tu, apa yang penting, sekolah terpaksa mengikut dahulu apa yang disaran oleh Kementerian, perkara baru yang dibawa oleh Kementerian ini semestinya mempunyai cabaran dan halangan. Mungkin bukan anak-anak murid kita tahun ini yang mendapat faedahnya, mungkin generasi selepas ini, siapa tahu? Lagipun, pelajar kita sekarang ini mungkin sedikit terkejut. Lama-kelamaan okey lah tuh.” Pujuk Badrul kepada Nordin.

“Harap-harap begitu lah.” Jawab Nordin ringkas.

Di kelas empat bestari, pelajar-pelajar lain sudah keluar ke kantin, kecuali Helmi dan Tengku. Helmi rasa tidak lapar. Manakala Tengku hanya menguyah roti yang dibawa dari rumah. Helmi terus membelek-belek soalan latihan add math sambil memegang kepala. Helmi tidak tahu mahu belajar bersama siapa untuk menyelesaikan masalah matematik ini.

Helmi melihat Tengku. Mata Helmi kuyu kecewa kerana Tengku juga sekufu dengan nya. Mempunyai level pengetahuan yang sama dengan beliau. Harapannya tipis jika mereka belajar bersama. Selalunya sesi pembelajaran yang membabitkan Helmi dan Tengku hanya membawa kearah ngilaian gelak tawa dan menjurus kepada perkara-perkara lain yang kurang berfaedah. Jarang sekali membantu pembelajaran.

“Jom pekena rokok dulu.” Ajak Tengku kepada Helmi.

“Aku tak ada mood lah, engkau pergi la dulu, nanti aku datang.” Balas Helmi lemah.

“Jangan lambat, nanti aku habiskan.” Ugut Tengku.

“Suka hati engkau lah.” Helmi merelakan.

Tengku mengeluarkan sebatang rokok Winston light yang dikebas dari kotak rokok ayahnya di rumah pagi tadi. Mujur dia masih menyimpan lighter yang diperoleh dari rakan-rakan lepaknya semalam. Dia tiba di toilet, toilet penuh dengan pelajar lain. Tengku pun membuang air kecil di mangkuk berdiri dan menunggu sebentar agar semua pelajar di dalam tandas berkurangan.

Tunggu line clear.

Sementara itu, Helmi masih di kelas. Termenung. Entah apa yang difikirkan. Masa depan atau kesunyian? Tahun depan dia harus menghadapi SPM. Dia kembali melihat kertas latihan add math tadi.

“Susah sangat ke soalan tu?” Tegur Janet dari belakang.

“Eh, Janet…” suara Helmi terkejut dari lamunan.

“Kalau tak cuba, mana nak tau susah ke tak, bukan begitu?” suara Janet lembut.

Helmi sedikit terkedu kerana tidak pernah ditegur Janet. Jauh sekali mendapat perhatian Janet sebegini rupa. Helmi kali ini seperti mengalah dan mula merendah diri merasa dirinya memang seorang yang pemalas. Kelu.

“Sudah lah, kalau tak faham juga, mari lah join kita orang petang nanti, aku bercadang mahu bersama Michelle dan Siti di perpustakaan, kalau you mahu join sekali pun tidak ada salah nya…” Ajak Janet.

Bungkam.

Helmi takut.

Tetapi dalam sudut hatinya seperti sangat mengiyakan ajakan itu. Beliau terlalu mahu bersama mereka mengulangkaji pelajaran ini. Bersama Janet.

“Macam mana?” Soal Janet seperti terdesakkan jawapan.

“Urmm… Boleh juga, tapi kau tak kisah kan?” Helmi menduga.

“Kenapa perlu nak kisah pulak?” Tanya Janet kurang mengerti.

“Kau tak marah aku lagi?” Helmi berterus terang.

“Tidak. Aku tidak pernah marah sama you. Cuma aku tidak suka perangai you sebelum ini yang merimaskan. You terlalu mendesak.” Luah Janet.

“Iya lah… betul kata kau, aku suka mendesak. Salah aku. Tapi,aku hanya mencuba sahaja kan?…” Tanya Helmi sedikit malu.

“Banyak lah you punya cuba. Ah!... forget it. Urm… Jangan lupa ya petang nanti. Jumpa di perpustakaan.” senyum Janet manja.

Helmi hanya mengangguk dan membalas senyuman.

“Okey.” Balas Helmi lambat.

Helmi seperti menerima sedikit cahaya. Seperti ada bantuan dan kekuatan luar biasa memilih beliau untuk merasa begitu gembira. Mana tidaknya, ditegur dan diajak belajar bersama oleh gadis yang dia suka, sambil itu dia bakal pula menyelesaikan masalah pembelajarannya. Dia berharap dapat berubah. Andai tidak semua, barangkali sedikit.

Dia tidak berhenti tersenyum.

Senyum seorang diri.

Ah Keet membasuh muka di sinki tandas. Rasa sedikit lega selepas air paip yang sejuk itu menyentuh kulit mukanya. Hari itu cuaca agak panas. Kulit pelajar Cina ini sedikit sensitif. Cepat kemerah-merahan apabila terdedah kepada cahaya matahari. Bila dibilas air, beliau rasa sedikit ketenangan darinya. Sambil mengelap tangan dengan tisu dan ingin bergerak keluar dari tandas, Ah Keet terbau sesuatu. Beliau kenal bau ini. Beliau melihat sekeliling. Barulah beliau sedar yang ada seseorang rupanya sedang menghisap rokok di bahagian tandas yang paling hujung. Dengan menggunakan cermin muka yang terletak didinding, beliau memerhati siperokok tersebut, beliau sangat kenal dengan bayangan manusia itu. Iya, beliau sangat kenal.

“Haaa,… engkau rupanya Tengku!” sergah Ah Keet.

“Oiii… Ah Keet!... aku ingat siapa tadi, kau buat aku cuak je...” jawab Tengku terkejut dengan suara sedikit terketar.

“Bak sikit rokok kau tuh, aku nak rasa.” Pinta Ah Keet.

“Sejak bila kau isap rokok?” Tengku sedikit pelik.

“Aku pun nak cuba jugak…” rayu Ah Keet.

“Biar betul engkau?” soal Tengku.

“Betul lah, bak sini…” desak Ah Keet.

“Nah!” hulur Tengku.

Rokok Winston Light yang sudah tinggal separuh itu disedut laju oleh Ah Keet.

“Uhukkkk!!.... Uhukkk…!!”  Batuk asap keluar dari mulut dan hidung.

Tersedak.

Ah Keet memegang lehernya sambil menahan perit ditekak. Ah Keet mencampakkan rokok dan memijaknya dengan geram. 

Ah Keet puas. Puas mencuba.

“Hahaha… nak sangat cuba, kan dah kena. Hahaha…” tawa Tengku tanpa henti.

“Sudah lah, aku nak cari air minum di kantin sekejap.” Ah Keet keluar dari tandas menuju ke kantin.

Memandangkan masa rehat hanya tinggal beberapa minit sahaja lagi, Tengku lekas menghilangkan bau rokok di badan dengan hanya menyapu-nyapu uniform sekolahnya. Dengan mengharap ada bau yang hilang. Sebiji gula-gula hacks dikeluarkan dari kocek seluar, dibuka plastik gula-gula, dan di masuk ke dalam mulut, berjalan menuju ke kelas di tingkat 2. Mengharap dengan memakan gula hacks ini bau rokok pada mulutnya akan hilang.

Ah Keet  di kantin sedang menikmati air kotak berperisa Oren. Tekak yang perit tadi terasa sedikit lega setelah dilalukan dengan air oren tersebut.

Lega.

“Menyesal pulak aku try rokok tuh tadi, Tiu nia seng…!” Sumpah Ah Keet sendirian.

....


**Penulis cuba meletakkan banyak watak didalam cerpen singkat ini. Seperti mana yang penulis fahami, cerpen tidak memerlukan begitu banyak watak. Namun, penulis tetap mahu mencuba merimaskan cerpen ini dengan watak. 'Cuba'an juga perlukan kritikan. 'Cuba'an ditulis sekitar Mei 2012.




Selasa, 1 Mei 2012

Cerpen: Setara

Setara
Oleh: Daud Mili (2012)

“Warna putih warna warni-nya,
Masam manis ada pahit-nya,
Andai bergaul tetap identiti-nya,
Andai dipisah tetap warna-nya"

Joda masih menunggu Damia ditempat biasa. Joda sempat menyelak Utusan Malaysia yang disediakan di atas meja makan di Medan Selera Fakulti Perubatan UiTM Shah Alam ini. Nasi lemak dan teh tarik jadi pembuka selera. Sarapan yang berat ini di ambil kerana kelaparan yang amat. Malam tadi Joda tidak berkesempatan untuk menjamah makanan, hanya memilih untuk minum air sahaja. Berita kematian seorang lelaki yang dibunuh kejam sehingga dikerat beberapa bahagian dan dimasukkan kedalam guni beras sebelum dicampak dengan hina ke sebuah sungai yang terletak di dalam ladang kelapa sawit di sekitar Jengka Pahang menjadi perhatian Joda. Joda baca dengan teliti sebelum ingatan Joda mengelamun entah kemana. Tidak terbayang akan Joda memikirkan bagaimana lelaki yang bergelar Tan Sri itu dibunuh sebegitu rupa. Berhutang atau punya musuh yang sudah lama berdendam? Dan kenapa dicampak disungai, kenapa tidak dibakar sahaja sehingga hilang buktinya? Pembunuh yang singkat keputusan barangkali.

Kepala Joda sedikit sakit. Barangkali otak terlalu penat kerna tidak cukup tidur, terlalu leka bermain video game bersama teman sebilik malam semalam. Kerana nafsu remaja mereka yang rakuskan hiburan, mereka hanya tidur pada pukul empat pagi, dan bangun sebelum pukul enam untuk solat Subuh dan seterusnya bersiap ke kuliah yang dijadualkan pada pukul lapan setengah pagi. Dua jam tidur dinikmati malam tadi tampak gagal memberi tenaga untuk hari ini.

Dari jauh kelihatan Damia berjalan sedikit laju. Damia yang hanya memakai baju T lengan panjang berwarna hijau muda dengan seluar jeans biru muda menghampiri Joda. Beliau seorang yang kurus dan berkulit cerah, pengaruh dari ibunya yang berdarah Siam. Damia juga tidak bertudung. Setibanya Damia di meja Joda, Damia melemparkan senyuman terpaksanya, meletakkan buku yang digendongnya dengan sedikit kuat di atas meja makan. Penat lah tu agaknya. Joda bersiap memulakan perbualan.

“Kau ni kenapa?”

“Hish, geram betul aku dengan driver Taxi tadi, dah la tua, ada hati nak ngorat aku, umur dah macam bapak aku je aku tengok.”

“Itu lah, kau jual mahal sangat.”

Joda ketawa sendirian.

Damia menjeling tawaan Joda kerana baginya ia bukan bahan gurauan. Joda tahu, Damia bukan jenis yang suka diganggu sebegitu. Mungkin driver Taxi itu keterlaluan, barangkali ada sahaja ayat lucah atau ayat yang tidak menyenangkan telinga Damia. Kalau setakat mengorat, tidaklah mungkin dia marah sebegini rupa. Tambahan Damia adalah seorang yang sangat cepat melenting. Sifat yang barangkali beliau peroleh dari bapanya iaitu bekas seorang askar darat.

Dahulu Damia pernah bercinta. Dengarnya bercinta dengan lelaki yang berasal dari Johor Bahru. Mereka sama-sama menuntut ketika di MRSM Jasin, tetapi lelaki itu kini menyambung pelajaran di luar negara, dan sudah pun berkahwin disana. Anak muda yang mengambil keputusan berkahwin di luar negara ketika belajar adalah perkara biasa. Tambahan pula di negara Eropah. Damia kecewa barangkali. Begitu sangkaan lemah Joda kepada percintaan mereka.

Pesanan ringkas SMS diterima, daripada Afiq, ketua kelas mereka, beliau memberitahu kelas pagi ini dibatalkan oleh pensyarah. Joda mengeluh untuk itu, sedangkan Damia kelihatan menarik nafas lega. Mungkin kerana pagi ini Joda punya semangat untuk ke kuliah, sedang Damia tidak. Tiada mood diganggu pemandu Taxi agaknya. Ramai pelajar malas untuk memasuki kuliah, tambah-tambah lagi kuliah yang membosankan. Tetapi, wujud juga pensyarah yang malas. Menangguhkan banyak waktu kuliah kerana ada urusan-urusan lain kata mereka. Dan apabila peperiksaan semakin hampir, baru lah pensyarah yang malas ini mula melakukan kelas tambahan dan sedaya upaya melajukan sesi kuliah. Bab-bab di dalam subjek akan cuba sebaik mungkin di mampatkan dan disajikan kepada pelajar dengan begitu ringkas sekali. Ada pelajar yang masih mampu menerima cara ini dan mendapat faedah daripadanya, tetapi ada juga pelajar yang akhirnya terkeliru dan tertinggal sejauh-jauhnya.

Tidak semua pensyarah berperangai begitu. Ramai juga pensyarah yang baik. Hanya satu dua sahaja yang malas. Begitu juga dengan pelajar. Tidak juga semua pelajar itu malas.

Bagi Joda, malas bukan lah masalah yang besar. Malas hanyalah kesan terhadap persekitaran. Persekitaran yang membosankan dan tidak menarik bagi mereka. Namun wujud insan yang tidak terkesan dengan persekitaran. Insan seperti ini akan cepat menyesuaikan diri walau apa juga persekitaran yang ada. Dirinya konsisten untuk fokus terhadap objektif, seperti menuntut ilmu. Mereka akan cuba memahami walau dengan apa cara sekalipun ilmu itu disampaikan. Tetapi jenis seperti ini tidak ramai. Dan Joda juga bukan dari golongan itu.

Kelas seterusnya pukul dua petang. Banyak sungguh jam yang terluang. Joda mengajak Damia ke perpustakaan Tunku Abdul Razak untuk mencari bahan bacaan kuliah dan bahan bacaan ringan. Damia mengangguk bersetuju dan tersenyum. Manis sungguh senyuman gadis ini. Fitrah bagi seorang lelaki seperti Joda yang sangat menyukai senyuman seorang gadis. Mereka bangun lemah dan jalan perlahan beriringan menuju ke perpustakaan.

Joda mula berkawan rapat dengan Damia ketika semester satu lagi. Mereka berjumpa di gerai buku yang sama selama beberapa hari. Tak sedar rupanya mereka sekelas. Sifat ulat buku ini menemukan mereka. Walau bahan bacaan mereka terkadang punya perbezaan, namun dek kerena keterbukaan dan minat membaca yang sama membawa mereka erat dengan begitu pantas.

“Indonesia bukan contoh asimilasi yang terbaik”. Tegas Damia.

Setelah satu jam lebih jam mereka duduk di dalam perpustakaan, sedar tak sedar mereka leka berbual mengenai masa depan masyarakat Malaysia yang di penghuni oleh berbagai jenis kaum ini. Mereka memilih duduk di bilik diskusi, bilik ini bilik yang tertutup dari khalayak pembaca buku yang lain. Mempunyai cermin sisi yang membolehkan orang di luar bilik melihat kedalam bilik. Mereka memilih bilik ini kerana mereka selalu sahaja bising berdiskusi dan kadang-kadang suka berbual kosong dengan gelak tawa yang boleh menganggu orang lain.

“Seperti orang-orang tua kita selalu cakap, kita kena sayang tanah ini, jaga tanah ini, kalau tidak kaum Cina dan India akan mengambil kesempatan, dan rampas kesemua hak kita, habis lah kita, apa akan jadi pada masa depan anak-anak kita nanti? terang Joda kepada Damia.

“Faaasis…” sindir Damia.

“ Kau hanya menganggap Malaysia ini hanya milik orang Melayu? Betul kata Dr. Sulaiman pensyarah ekonomi kita, orang Melayu memang susah nak hilang semangat ini, tambahan pula orang-orang Melayu lama. Tapi bagi aku, sekarang pun kalau kita lihat, walaupun dibawah kepimpinan orang Melayu, yang kononnya menjaga kepentingan orang-orang Melayu, tetapi apa sahaja yang kaum Melayu dapat? Bukan semua orang Melayu terima kelebihan ini…”. Tambah Damia lagi.

“Kau lihat sahaja Penang. Apa sudah jadi disana? Apabila bangsa Cina dapat sesuatu, dia tak akan pulangkan balik. Kau mahu banyak lagi tempat jadi macam itu?” Joda memberi contoh.

“Hanya kerana ramai orang cina menetap disana? Lalu kau nak salahkan mereka? Kenapa Melayu tak mahu duduk disana? Dan pula, bagaimana pula dengan kawasan yang orang Melayu sudah kuasai sejak dahulu, ada sesiapa yang mempertikaikan? Tiada bukan?... Apa yang orang Melayu mahu sebenarnya? Mahu miliki segala-galanya dengan mendesak orang mengakui kita empunya asal Malaysia ini?” soal Damia bertalu-talu.

“Sekurang-kurangnya kita masih dapat makan bukan? Dengan kuota yang kita ada, masa depan anak-anak Melayu terjamin; masih mampu melanjutkan pelajaran, penganggur-penganggur Melayu masih punya peluang mendapat pekerjaan, peniaga-peniaga Melayu pula masih punya peluang untuk dapat pinjaman perniagaan. Bukan begitu?” Soal Joda tegas.

“Makan sahaja yang kau fikir? Nak makan pun perlu disuap. Sampai bila Melayu akan dibantu?” Getis Damia.

            Damia penuh bersemangat cuba memberikan gambaran berbeza kepada apa yang berlaku di Tanah Arab. Apa yang berlaku di kalangan masyarakat Tanah Arab adalah masalah puak dan masalah mazhab di dalam beragama. Majoriti penduduk di Asia barat adalah beragama Islam. Walaupun mereka mempunyai kulit, tulisan dan bahasa yang sama, andai sekalipun tidak sama; tetapi menghampiri antara satu sama yang lain, mereka tetap di ganggu dengan masalah perbezaan iaitu perbezaan keturunan atau puak, dan juga perbezaan mazhab atau sisi pandangan yang berbeza terhadap agama yang menjadi anutan bersama iaitu Islam.

“Bagaimana masyarakat kulit putih Amerika Syarikat akhirnya bersedia menerima Obama yang berkulit hitam mengungguli kerusi paling penting di negara mereka dan di dunia,  iaitu sebagai Presiden Amerika Syarikat pada tahun 2009? Ini kerana mereka akhirnya sudah bersedia. Bersedia untuk hidup aman bersama-sama. Walaupun Amerika sebenarnya memerlukan lebih dari seratus tahun untuk sama-sama merasakan kenikmatan hidup setelah mengharungi pelbagai ranjau masalah perkauman diantara masyarakat kulit putih dan kulit hitam yang hidup disana”. Terang Damia dengan teliti.

Apabila di tanya kepada rakyat Amerika;

“ Who are you?”

Jawab mereka,

“Im American.”

Tidak kira mereka berkulit putih atau berkulit hitam. Ada juga nenek moyang mereka yang berasal dari Eropah, timur tengah atau dari negara matahari terbit. Generasi baru ini amat berbangga menjadi bangsa Amerika. Mereka lahir dan membesar di Amerika. Walau mereka bebas mengamalkan budaya masing-masing.

            Bukan lah mahu menganggap Amerika telah berjaya keluar dalam masalah perbezaan ras ini. Tetapi sekurang-kurangnya mereka telah pun melalui masa-masa yang sukar suatu masa dahulu dan sentiasa belajar memperbaikinya untuk mencipta masa depan Amerika yang lebih baik.

            “Bangga sungguh kau dengan Amerika yang banyak kejahatan itu ya?” Sinis Joda.
           
            “Benci ku akan sikap mereka terhadap dunia dan negara Islam tidak akan berubah, Cuma aku melihat ada baiknya andai cara mereka menyelesaikan masalah perkauman disana boleh diguna pakai disini. Kau tidak boleh menolak mentah-mentah idea kepimpinan Amerika hanya kerana beberapa sikap buruk mereka terhadap orang Islam seperti kita.” Tegas Damia.

            Masyarakat pelbagai kaum di Malaysia lazimnya telah lama hidup bersama. Dewasa ini, masalah perkauman di Malaysia selalunya terkait rapat dengan pegangan politik kepartian. Andai seseorang tokoh politik sesuatu parti itu berbicara mengenai masa depan kaum masing-masing, ketika itu juga lah media massa memainkan peranan dan isu kaum yang dibawa oleh mana-mana tokoh politik itu akan terus sampai ke telinga masyarakat yang mana mereka bersedia atau tidak untuk menerima isu tersebut. Masyarakat akan mula menilainya, mengagak dan membuat kesimpulan sendiri. Atau barangkali mereka suka bersikap sinis dan skeptikal, bahkan lebih teruk dari itu.

            Damia menjelaskan, negara seperti Indonesia didirikan dengan mendorong segala bangsa didalamnya meninggalkan identiti asal dan harus menjadi seperti majoriti. Asimilasi konsep yang ampuh. Namun, Indonesia sangat berjaya dalam menanam sikap kenegaraan kepada setiap rakyatnya. Rakyat Indonesia sangat menyayangi negara dan bangsa Indonesia mereka. Lihat sahaja kes seorang pembantu rumah Indonesia yang didera oleh majikan yang tidak bertanggungjawab di negara Malaysia, maka bergolak lah jalan-jalan di Jakarta, habis Jalur Gemilang kita dibakarnya.

            Hari sudah pun tengah hari, Joda agak lapar walau sudah bersarapan pagi tadi, tetapi dek kerana Damia masih bersemangat memberi pendapat, Joda biarkan sahaja. Cadang Joda jika Azan Zuhur kedengaran nanti barulah Joda hentikan perbincangan. Boleh makan dan solat sebelum ke kuliah.
           
            “Apa akan jadi kalau kita terus mempertahankan ketuanan Melayu kita sedangkan orang Cina dan orang India serta warga bumiputera lain juga bersama-sama mengerah tenaga dalam memajukan negara? Bukan kah ketuanan yang dilaungkan pemimpin Melayu kita ini hanyalah gula-gula politik mereka sahaja? Hanya meraih sokongan undi untuk mengekalkan kedudukan mereka?”

Soal Damia kepada Joda. Joda menarik nafas dan menjawab dengan nada suara yang lebih perlahan.

            “Iya,aku akui juga ianya serba sedikit. Tetapi Melayu masih belum bersedia untuk survive, apa akan jadi kepada generasi seterusnya jika negara ini dapat kepada mereka? Sekarang jika kau lihat kita semua masih ada kerja, mampu membeli tanah, kedudukan agama masih terjaga, dek kerana pemimpin sekarang menjaga kuota ini. Apa akan jadi selepas ini andai bukan kita yang menjaganya?” Joda sedikit emosi.

            “Jadi sampai bila kita ingin dibantu? Sampai bila Melayu hanya hidup dibantu? Bukankah memilih untuk hidup bersama dan saling bantu membantu itu lebih banyak faedah nya? Kau tak sedar, andai kita teruskan sikap kita hanya bersetuju dengan pemimpin sedia ada yang sering melaungkan agar kita membantu bangsa sendiri, tetapi sebaliknya mereka sendiri tidak dapat membela orang kebanyakan seperti kita, sedikit sangat dari kita yang yang memperoleh faedah, selebihnya dimiliki mereka sendiri melalui cara mereka sendiri.”

            “Joda, aku bukan lah tidak sayangkan bangsa kita. Sayangkan bangsa bukan dengan cara menafikan hak mereka yang bersama-sama memastikan keamanan dan kemajuan di negara ini. Prinsip aku mudah. Aku membenci sikap rasis. Tidak kira ianya datang dari kaum Melayu, Cina atau India. Ianya harus ditentang. Andai Melayu rasis, apa faedahnya? Juga begitu kepada Cina dan India. Iya, terkadang aku sendiri bingung memikir jalan paling baik untuk kita pilih supaya Malaysia menjadi lebih baik di masa depan. Tetapi dengan memaksa bangsa-bangsa lain menerima Melayu sebagai tuan tanah selamanya, bukan cara yang terbaik untuk kita hidup aman bersama-sama.”

Azan pun berkumandang sayu.

Joda melihat Damia masih cuba meyakinkannya sesuatu. Namun, Damia berhenti sejenak menghormati Azan Zuhur dan menyusun buku-buku yang diambil dengan kemas. Begitu juga Joda, memilih untuk berfikir sejenak kepada manfaat yang akan diperoleh oleh jiwa bangsa Malaysia yang aman dapat dibentuk tanpa bersikap skeptik kepada ras-ras yang berbeza yang hidup disekitar kita, serta dapat menghormati antara satu sama lain selain bebas mengamalkan adat dan agama masing-masing.

“ Diskusi mengenai isu ini harus diteruskan dan dibualkan oleh masyarakat, jikalau kita tidak dapat menemui penyelesaian, barangkali kita dapat memilih jalan yang terbaik. Hakikatnya, tiada apa pun yang sensitif. Perkara ini harus perlu dibahas secara terbuka. Supaya kita tahu apa kehendak dan pandangan sesuatu ras kepada ras yang lain. Pedulikan larangan sesetengah pihak yang mendakwa diskusi seperti ini kononya sensitif dan boleh membawa kepada perpecahan. Mengarut. Cukup mengarut. Hal ini sepatutnya dibualkan bersama-sama, barulah sebarang masalah kita dapat di lihat dan dirungkai satu persatu.” Damia menyakinkan Joda.
           
“Damia, kali ini, walau tidak semua, aku telah sedikit bersetuju dengan kau. Walau aku masih fikirkan bahawa apa yang ada kita sekarang ini, apa yang kita miliki dan perolehi, tidak perlulah diubah. Aku sayangkan agama kita, kita perlu…..”

“Melayu menjaga Islam atau Islam yang menjaga Melayu???!!!” Pantas kata-kata Joda diganggu Damia. Joda sedikit terkejut.

“Kita beruntung kerana Islam berada disini. Allah izinkan Islam dianuti oleh bangsa Melayu. Syukur kita kerana keizinanNya memilih kita. Joda, hari ini kita mungkin tidak nampak apa yang kita perlukan, tapi suatu hari bangsa Melayu ini akan sedar, apa yang mereka harus lakukan. Islam memerlukan Melayu, atau Melayu memerlukan Islam? Islam sepatutnya dihayati dengan cara yang betul. Agama bukanlah tiket untuk kita hukum- menghukum, haram-mengharam. Dan pula, kebanyakan kita menyalahkan keaktifan agama lain menjadi sebab kemunduran Islam. Islam dipupuk di dalam hati setiap penganutnya. Bukan dipupuk di Jabatan Agama.”

Perlahan Damia bangun dan memberi isyarat mengajak Joda beredar untuk ke surau. Mereka mengemas barang dan terus bangun berjalan beriringan keluar dari bilik diskusi, seterusnya keluar dari perpustakaan. Mereka jalan sedikit renggang menuju ke surau. Tiba di surau Joda akan ke bahagian muslimin dan Damia akan ke bahagian muslimat.

“Jumpa nanti ya seusai solat.” Pesan Joda kepada Damia.

            “Ok.” Damia tersenyum. Juga sedikit menjeling nakal.
           
            Oh, manisnya senyuman itu. Manisnya jelingan itu. Kaki melangkah menuju ke pintu surau dan membuka kasut. Sementara Joda beratur untuk berwuduq kerana hanya ada satu paip disediakan, Joda terfikir kembali mengenai kedudukan Islam dan kedudukan Melayu itu bagi Joda adalah dua perkara berbeza. Tetapi sering kali apabila kita ingin menceritakan perihal kedudukan Melayu, kita akan menyokongnya dengan berbagai pernyataan Islam. Sedangkan Islam, tidak perlu dan tidak langsung berkehendakkan akan apa yang ada pada Melayu. Wuduk Joda ambil dan solat Joda dirikan. Doa Joda panjatkan semoga diberi petunjuk dari Allah untuk terus menimba ilmu di dunia sementara ini. Amin.


** Penulis memilih untuk menayangkan 'Setara' di atas dasar mahu dikritik dari segi bahasa, gaya penulisan, cara menyusun isi cerita, gaya penyampaian cerita melalui tulisan, adakah memenuhi konsep sebuah cerpan atau tidak? dan sebagai-nya. Penulis sangat memerlukan kritikan. 'Setara' ditulis sekitar April 2012.



Sabtu, 26 November 2011

AUKU akan dipinda?

Assalamualaikum.

Benarkah?
Betul lah tu kot.

Tahun 2012 akan menjelma,
Tahun 2012 ini barangkali memberi makna yang besar kepada aktivis-aktivis mahasiswa untuk bergerak aktif,
Kerana;
Sebelum ini mereka tidak dibenar menyertai mana-mana NGO,
Tidak dibenar menyertai mana-mana organisasi,
Tidak dibenar menubuhkan apa-apa organisasi sebelum mendapat kelulusan Universiti,
Dan yang paling utama;
TIDAK dibenarkan menyertai mana-mana Parti Politik, serta organisasi yang berkepentingan politik.

Ini semua kerana AUKU,
Seksyen 15 itu.

Aku menyebut aktivis kerana aktivis-lah yang selalu terganggu oleh sekatan itu,
Aktivis-lah yang selalu di-ancam dengan seksyen itu,
Aktivis-lah yang tidak suka dan tidak memerlukan seksyen itu,
Aktivis juga lah yang berulang alik mahkamah dek kerana Akta ini,

Oleh itu, andai kata seksyen itu dipinda,
Maka aktivis mahasiswa lah yang sangat gembira,
Dan bukan-nya semua mahasiswa,
Percaya-lah.
Aku tak percaya mereka semua gembira.
Aku tak percaya mereka mampu lakukan seperti apa yang mahasiswa zaman sebelum AUKU mampu lakukan.

Jika mampu pun, mungkin ambil masa. Masa yang lama.

Jika AUKU dipinda,
Mahasiswa harus ambil kesempatan ini,
Untuk bersolidariti tentunya,
Untuk menjadi pemimpin hari ini,
Untuk membuat keputusan sendiri,
Cara mahasiswa sendiri,
Menentukan segala hal,
Memperbanyakkan diskusi, raikan demokrasi ataupun lebih dari demokrasi,
Bahkan mampu berdikari; dari berharap hanya kepada Pihak Universiti.

Jika tidak,
Maka, tiada guna AUKU dipinda.
Ucapan Selamat! kepada mahasiswa zaman ini...!

............................................................................................
Daud Mili
Kampung Talang
26 November 2011

Sabtu, 5 November 2011

Selamat menumpang Hari Raya

Salam,
Selamat menunaikan Haji kepada mereka,
Dan selamat menumpang Hari Raya kepada yang lain,

Menurut Ali Shariati di dalam bukunya Hajj;
ibadah Haji bukan sekadar ritual sahaja,
tetapi mengandungi makna dan tanda yang harus difahami,

Antaranya adalah;
bagaimana kita menjadi 'Ibrahim',
dan siapa atau apakah 'Ismail' kita??...

Semoga Allah datangkan kebaikan kepada kita semua.
InsyaALLAH.

..................................................
Daud Mili
Kampung Talang
6 November 2011 
(10 Zulhijjah 1433H)

Selasa, 20 September 2011

Ayoh, menulis lah...

Salam,
Setelah agak lama aku tidak menulis di dalam blog ini,
Mungkin semenjak aku berhenti menuntut barangkali,
Mungkin juga semenjak aku cuti terlalu lama,
Eh, bukan begitu... bukan begitu...
Tapi; mungkin aku berhenti menulis setelah aku mulakan kerjayaku di dalam bidang industri pembinaan tempoh hari (baca: beberapa bulan yang dulu)...

Iya,
ketika itu aku sangka;
kerjaya aku tiada menekan aku untuk selalu menulis,
kerjaya aku tidak juga boleh membantu aku untuk terus menulis,
tiada orang suka menulis didalam dunia kerjaya-ku,
maka, aku tiada lagi peluang untuk aku menulis!

Aku tampak keliru ketika itu,
Perlukah penulis hanya dari kalangan guru-guru bahasa?
Atau dari golongan empunya sarjana penulisan?
Atau yang kerjayanya dikelilingi oleh penulis?
Atau juga dia bekerja sebagai seorang penulis?
Atau etc?

Sekarang baru aku sedar,
Rupa-rupanya aku tertipu,
Tertipu dengan suasana kerjaya-ku,
Yang akhirnya menyebabkan aku tinggalkan tabiat menulisku,

Kasihan sungguh aku...

Sekarang mari kita buktikan,
Siapa juga aku dan kamu; adalah layak untuk menulis,
Kamu Doktor?
Kamu Engineer?
Kamu Lawyer?
Kamu kerani?
Kamu penganggur?

Siapa pun aku dan kamu; ayoh, menulislah...

Tulislah apa sahaja yang kamu mahu...

.............................................
Daud Mili
Taman Impian Putra, Bangi
20 September 2011

Sabtu, 25 Jun 2011

Adeh...

"Apa yang dicari dalam hidup?....



.................................
Kampung Talang
25 Jun 2011

Selasa, 17 Mei 2011

Tidak akan berakhir

Salam,
Sudah hampir tiga bulan aku bekerja,
Sibuk, sangat sibuk,
Tiada kesempatan untuk diri sendiri,
apatah lagi orang lain,
Mungkin kerna aku tidak pandai menyusun masa?,
Atau aku terlalu semangat mahu bekerja?,

Minggu ini ada majlis,
Majlis konvokesyen,
Tahniah untuk diri sendiri,
Bukan bermaksud untuk berhenti menuntut ilmu hanya setakat ini,
Ilmu akan tetap diterima dan di hajati sehingga aku tiada lagi,

Semoga ilmu-ilmu selama ini diberkati...
Dan juga ilmu-ilmu mendatang dirahmati...
InsyaALLAH...

...................................................................
Daud Mili
Dengkil
17 Mei 2011

Jumaat, 25 Februari 2011

Erti

Biar bersalaman sekalipun,
belum tentu adanya rasa perlu untuk orang-orang seperti itu,

bukan mahu cerita siapa dahulu perlu hulur tangan,
senyum pun adakala sudah cukup,
iya-lah,
kata orang; janji kita dapat tunjuk muka,
apalah sangat jika kita sedia beri masa?,

nanti bila kena pada diri sendiri,
baru dia tahu apa rasanya erti,

ada orang yang tak kisah pun,
janji hidupnya tidak diganggu,
tapi dia juga ada rasa sedikit sunyi,
bila tidak bertindak seperti orang lain,
mungkin lah,
dia akan cuba suatu hari...

Suatu hari nanti dia akan jaga hati semua orang,
dan mungkin sehingga korbankan prinsipnya sendiri,

masyaAllah,
tatkala dapat merasa nikmatnya bila mencurah rasa,
tidaklah hanya menjadi lidah yang suka merasa...
................................................
Daud Mili
Melang, Kuala Pilah.
29 November 2010