Sabtu, 15 Januari 2011

Sementara Aku Masih Ingat, Versi Sebelum Aku Tamat (UiTM) - 23

Assalamualaikum.......(31 Disember 2010)(Jumaat). Susah nak faham. 

Semester pertama aku di UiTM Shah Alam, aku terpaksa menduduki banyak kertas peperiksaan yang terdiri dari pelbagai subjek. Dan kesemua subjeknya pulak agak sedikit susah - memerlukan kekuatan mental serta fizikal untuk mempelajarinya. Kebanyakan kertas adalah berbentuk calculation seperti Structure, Statik and Dynamic, Hydraulic dan subjek menghafal seperti Geology serta subjek-subjek lain yang aku tak berapa ingat namanya. Dan bentuk pembelajaran juga sudah berbeza, tidak sama seperti ketika Diploma. Pensyarah hanya membaca slide, tanpa apa-apa latihan diberi, kemudian memberi assignment tanpa mengajar bagaimana menjawabnya. Memang lain. Aku terasa agak terkejut dengan sistem pembelajaran disini. Suasana ini telah membuatkan test-test aku kebanyakannya failed. Bukan aku sorang, bahkan rata-rata sahabat yang aku tanya punyai pendapat yang sama. Mungkin ada di antara kami yang tidak merasa begitu - golongan genius - mereka ini punya kurniaan yang berbeza.

Betapa gerun aku menunggu kelas di setiap hari Jumaat, kerana hari tersebut terdapat kelas Statik. Pensyarahnya perempuan - yang agak manis orangnya, tetapi sangat tegas dan akan memilih secara random dikalangan kami di dalam kelas untuk membuat latihan di white board. Dah la subjek ini aku lambat nak faham, adakalanya langsung tak faham. Dia buat pulak method ini. Lagi la aku kelam kabut. Tetapi, dengan adanya method yang pensyarah aku guna ini, membuatkan aku sentiasa bersedia, namun tetap merasa tertekan tatkala aku gagal bersedia. Dan tekanan itu seringkali membuat aku mengeluh dan sentiasa memikirkan, apakah pilihan yang aku ada??.., adakah aku ini betul-betul mahu untuk sambung belajar??... Semester pertama ini adalah semester yang penuh ranjau berduri - aku tempuhi dengan redha, samada aku menjalaninya dengan memahami apa yang aku pelajari atau menjalaninya untuk sekadar mahu lulus.

Selesai semester pertama ini, aku bersyukur kerana lulus subjek-subjek yang aku fikirkan akan gagal. Tetapi, aku tetap malang, aku failed satu paper, iaitu paper Geology. Entah kenapa, aku kecundang dengan subjek menghafal ini. Sejak dari dunia Diploma, aku tidak pernah mengalami pengalaman mengulang semula paper (repeat). Inilah kali pertama. Dan kesukarannya memang menyerabutkan. Datangnya masalah dari segi pendaftaran sehinggalah kepada masalah clash dengan kelas semester seterusnya; iaitu semester kedua. Subjek Geology pula terdapat sesi makmal, dan aku sepatutnya menyertai kumpulan junior. Nasib aku baik kali ini, kerana aku diletakkan sekelas dengan seorang lagi mamat di dalam batch yang senasib dengan aku iaitu Hanafi atau Pioh. Kami membentuk kumpulan dengan beberapa rakan kami yang lain dikalangan junior.  

Semester kedua ini aku jalani dengan sedikit perasaan tanggungjawab. Teringat pesan Mr. Ching Chong Kee, pensyarah Mathematic aku ketika di semester pertama, katanya;"practice make perfext..!!". Kata-kata keramat ini menjadi salah satu punca semangat aku kembali segar ketika aku di ambang kegagalan. Mungkin kerana tidak mahu repeat paper lagi, jadi aku lebih bersungguh-sungguh kali ini. Subjek Geology akhirnya lulus dengan cukup makan sahaja - Alhamdulillah. Tatkala ini, aku baru sedar bahawa aku memang susah untuk menghayati subjek yang berbentuk hafalan. Buktinya, setiap paper semester seterusnya untuk subjek yang memerlukan hafalan, aku hanya berjaya lulus sahaja. Tidak gagal, dan tidak pula cemerlang. Susahnya nak faham subjek sebegini atau adakah cara belajar aku yang salah??, yang membuatkan aku gagal memahami isi kandungan subjek. Aku pun tidak pasti...

Sementara aku masih ingat, versi sebelum aku tamat(UiTM)..!!

1 ulasan:

miss mfm berkata...

aku benci subjek statik!!! huhu..