Isnin, 31 Januari 2011

Sementara Aku Masih Ingat, Versi Sebelum Aku Tamat (UiTM) - 27

Assalamualaikum..........(30 Januari 2011)(Ahad). Rumah teres.

Pindah ke rumah teres adalah impian aku dan housemate. Ini kerana kami sudah tidak tahan lagi duduk di suasana yang amat hingar-bingar di Pusat Komersial Seksyen 7 Shah Alam ini. Sebelum ketibaan kami disini, Pusat Komersial ini sangat amat aman dan tenang, tetapi, setelah dua semester berlalu, suasananya menjadi haru-biru. Bising dengan bunyi kenderaan dan bunyi-bunyi dari persekitaran bandar yang sibuk. Tambahan pula di bawah rumah kami terdapat sebuah bengkel motorsikal. Rumah yang kami duduki adalah rumah kedai. Maka, bergegarlah rumah kami setiap hari, dari pagi hingga ke malam. Rumah teres yang bakal kami duduki ini sangat besar. Tiga tingkat pula tuh. Terletak di Seksyen 7 Shah Alam juga iaitu di rumah No 10 Jalan Pualam. Aku, Adam, Amad, Shaikh, Faizul, Naufal dan Mael akan pindah ke rumah yang sama. Manakala Fahmi(tulang), Kue dan Lukman berpindah ke rumah lain. Di rumah baru aku, kami disertai oleh Afiq, Adham, Sali, Zuwairi, Syukri, W.Nuh, Apis, Mat Yie, Mazumi dan Najmudin. Ada yang tertinggal ke?Hehe. Itu lah nama-nama yang aku ingat. Rumah ini ada kawasan tanah di bahagian belakang dan depan rumah. Aku sempat juga bercucuk tanam dibelakang rumah sambil dibantu rakan-rakan, terutamanya Amad, Mael dan Adham. Aku bawa anak cili dan juga serai. Bila pokok cili sudah besar dan berbuah. Sempat kami gunakan untuk masakan. Haha. Cuma serai yang kami tak merasa sebab kami tak tau nak guna dalam masakan apa pun. Rumah orang bujang masak apa jek.

Di rumah No 10 Jalan Pualam ini tempat berkumpul budak-budak kelas aku untuk study - kelas Water Resources. Basyir dan Yusuf adalah pengunjung tetap. Mamat berdua nih menjadi pembuka semangat kepada yang lain untuk study. Mereka duduk tak jauh dari rumah sewa kami ini. Basyir(klik sini) ada blog. Yusuf(klik sini) juga ada blog. Selain itu, ramai juga kawan-kawan aku yang menulis seperti Aina(klik sini), Momoi(klik sini), Adli(klik sini), Amal(klik sini) dan Ekin(klik sini). Aina adalah antara insan yang banyak membantu aku mewujudkan blog aku ni. Terima Kasih. Aku tak tahu dari mana minat menulis datang. Dah nama pun minat. Minat itu sendiri bagi aku amat subjektif. Pernah juga aku hadirkan diri ke bengkel penulisan Ustaz Pahrol Juoi, editor majalah Solusi di UiTM Shah Alam anjuran Fakulti Perubatan. Tak sangka kan? Fakulti yang jauh dari dunia sastera pun mengadakan bengkel sebegini. Teringat aku akan kata-kata Ustaz Pahrol, katanya;

".. Jika penulis menulis dari hati, ia akan sampai ke hati pembaca, jika penulis menulis dari akal, ia akan sampai ke akal pembaca..".

Penulis yang baik adalah penulis yang benar-benar memberi kesan kepada pembaca. Barangkali juga kepada pendengarnya, jika ianya dibaca atau diperdengarkan. Seperti kata-kata pensyarah aku di UiTM Jengka Pahang dahulu, Cik Asmida(klik sini);

"..orang yang hebat, adalah orang yang menjadi inspirasi kepada yang lain.."

Bagaimana tulisan mampu menginspirasi orang lain? Bahkan, melalui kata-kata pun tidak ramai yang mampu melakukannya. Mungkin seperti pidato Presiden Sukarno terhadap bangsa Indonesia-nya, dimana beliau mampu membangkitkan semangat bangsa-nya untuk menuntut kemerdekaan dan seterusnya menubuhkan Indonesia. Ketika zaman itu, barang siapa mendengar pidatonya, maka meremang bulu roma tubuh masing-masing lantas menimbulkan semangat luar biasa. Pidato beliau adalah di antara yang terhebat didalam sejarah. Semangat yang beliau wujudkan itu juga telah sampai ke Tanah Melayu, kesannya dapat dilihat pada keseluruhan gagasan Nusantara untuk bangun menentang dan menghalau penjajah asing. Antara kata-kata yang paling popular milik Sukarno adalah:

"..Berikan aku sepuluh orang pemuda, nescaya akan ku goncang dunia!...."

Kembali kepada cerita rumah teres aku. Rumah teres ini didiami sekitar lima belas orang, tetapi masing-masing kebanyakannya buat hal sendiri sahaja. Jarang kami semua mampu bersama. Kalau ada pun sekali dua, itu pun tidak cukup, mungkin separuh dari ahli rumah sahaja. Lama kelamaan perkara ini menjadi kebiasaan. Bahkan, kita sendiri tidak tahu, apa yang rakan lain di dalam rumah buat. Rasanya itu lah resam kehidupan di dalam rumah yang dihuni oleh ramai ahli. Tiga tingkat pula tuh. Yang atas tidak tahu apa di bawah buat, begitu juga yang dibawah. Ianya terserah kepada diri sendiri sama ada ingin menjenguk ke tingkat lain atau tidak. Itu sahaja yang aku mampu buat. Memang riuhnya berbeza berbanding ketika duduk di asrama. Tetapi kalau betul riuhnya, mahu bising satu kawasan perumahan gamaknya. Hehe. Rindu saat belajar itu memang perkara biasa. Iya, sekarang aku telah benar-benar merinduinya..:) 

Sementara aku masih ingat, versi sebelum aku tamat(UiTM)..!!

6 ulasan:

usop_zali berkata...

aku pengunjung tetap pualam...dgn kehadiran daud,byk merubah paradigma dlm diri aku...daud mmg SUNSHINE GUY tegar!!!
perghh...rakan blogger...haha

wan mohd basyir berkata...

terima kasih kerana mengiktiraf aku sebagai pengunjung rumah teresmu itu....rumah teres putih tiga tingkat bagaikan hilang serinya tanpa anak2 muda yg bercita-cita tinggi di dalamnya seperti kamu..hahaha=)

miss mfm berkata...

There are thousands of thoughts lying within a man that he does not know till he takes up the pen and writes. ~William Makepeace Thackeray

Daud Mili berkata...

Ucop:

Hey mat siku guy!!...
Pengunjung tetap pualam juga penjunjung tepukan SUNSHINE tegar!!..
haha...

Daud Mili berkata...

Basyir:

Wah!...pengiktirafan ini benar-benar milik yang HAK!...kah3...
amboihhh... tiada tinggi mana cita2 anak kampung ini.....:)

Daud Mili berkata...

Momoi:

Waw, nice!..sukakan cout ini, serta merta setelah membacanya....:)